Jumat, 23 Desember 2011

KARYA TULIS STUDY TOUR KEBALI


KEUNIKAN OBJEK WISATA DAN
KEANEKA RAGAMAN BUDAYA MASYARAKAT PULAU BALI


Laporan
Disusun dan diajukan untuk memenuhi salah satu
syarat menempuh Ujian Nasional / Ujian Sekolah (UN/US)
SMA NEGERI 1 ULUJAMI






Nama                     : Wurni Wijayanti
NIS                        : 4209
Kelas                     : XII IPS 3
Program                 : Ilmu Pengetahuan Sosial



SMA NEGERI 1 ULUJAMI
PEMALANG 2011/2012


PERSETUJUAN

Disetujui untuk diajukan sebagai salah satu syarat
menempuh Ujian  Sekolah / Ujian Nasional (US/UN)
SMA NEGERI 1 ULUJAMI
2011/2012





















Ulujami,
Pembimbing teknis                                                        Pembimbing Materi


Drs. Cisno                                                                    Tasihin, S.Pd.I
Nip. 19670319 2007011 009                                      Nip.                

PENGESAHAN


Disahkan oleh Kepala Sekolah SMA Negeri 1 Ulujami
Untuk melengkapi salah syarat menempuh
Ujian Sekolah / Ujian Nasional (US/UN)
2011/2012



















                                                                        Ulujami,
Kepala SMA Negeri 1 Ulujami


Drs. Sumanto, M.Pd
Nip. 195711151982031006



MOTTO



1.      Berdo’alah sebelum kamu mengerjakan sesuatu, karena dengan berdo’a maka kita akan memperoleh ketenangan, keyakinan hati (Al. Hadist)

2.      Inggatlah sesungguhnya merekalah yang berbuat kerusakan tetapi tidak menyadarinya (Q.S. Al baqoroh : 12)

3.      Tidak ada seorang yang membuat kita cerdas kecuali diri kita sendiri (penulis)

4.      Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, maka apabila kamu telah selesai ( dari suatu urusan ), kerjakan dengan sungguh – sungguh ( urusan ) yang lain. Dan hanya kepada Tuhan-mu lah hendaknya kamu berharap ( Q.S. Al-insyirah : 6-8 )


















PERSEMBAHAN




Laporan ini dipersembahkan kepada :
·        Ayah dan ibu tercinta
·        Kayak dan adikku tersayang
·        Teman dekat terkasihku


























KATA PENGANTAR


Puji syukur penulis panjatkan kehadiran Allah SWT, yang telah melimpahkan rahmat dan kehadiran-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini dengan baik.
Dalam penyusunan laporan ini, penulis banyak menemui kesulitan, akan tetapi atas bantuan berbagai pihak, akhirnya laporan ini dapat terselesaikan dengan waktu yang ditentukan. Oleh karena itu, penulis menyampaikan rasa hormat dan terima kasih kepada :
1.      Drs, Sumanto, Kepala Sekolah SMA Negeri 1Ulujami.
2.      Bapak Drs, Cisno, sebagai pembimbing Teknis.
3.      Bapak Tasihin, Sebagai Pembimbing Materi.
4.      Wali Kelas XII IPS 3
5.      Semua pihak yang telah membantu terselesainya laporan ini yang penulis tidak dapat sebutkan satu persatu.
Dalam menulis karya tulis ini, penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penulisan laporan ini sehingga penulis mengharapkan adanya saran dan kritik yang bersifat membangun, guna menyempurnakan dan penulis juga berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca.









Ulujami,



Penulis

DAFTAR ISI

JUDUL…………………………………………………………………………….. i
PERSETUJUAN…………………………..……………………………………...   ii
PENGESAHAN………………………………………………………...………….  iii
MOTTO…………………………………………………..……………………….  iv
PERSEMBAHAN…………………………………………...……….…………… v
KATA PENGANTAR………………………………………………………….....  vi
DAFTAR ISI………………………………………………………………………  vii

BAB    I           PENDAHULUAN…………………...………………….………....  1
A.     Latar Belakang Masalah ……………………………………….   1
B.     Alasan Pemilihan Judul………………….……………………..     1
C.     Tujuan Penulisan…………………………………………….…    1
D.     Metode Penulisan………………………………………………   2
E.      Waktu Pelaksanaan…………………………………………….   3
F.      Objek Penulisan………………………………………………...  6
BAB    II         KEADAAN UMUM PULAU DEWATA BALI ………..….……   7
A.     Keadaan Wilayah Pulau Bali………………………………......     7
B.     System Realigi dan Kepercayaan ……………………………...    8
C.     Hari - hari Besar Agama Hindhu……………………………….    9
D.     Macam-macam pura……………………………………………   9
E.      Keadaan penduduk pulau bali………………………………….    10
F.      Potensi pariwisata pulau bali…………………………………..      10
BAB    III        OBJEK WISATA ALAM DAN BUDAYA DI BALI……….….    11
A.     OBJEK WISATA ALAM……………………………………...   11
1.      Pura Tanah Lot……………………………………………..   11
2.      Pantai Kuta…………………………………………………  11
3.      Tanjung Benoa……………………………………………..   12
a.       Pantai Tanjung Benoa………………………………….    12
b.      Pelestarian Penyu Deluang Sari Tanjung Benoa……….       12
4.      Pantai Sanur………………………………………………..   13
5.      Hutan Sangeh………………………………………………   13
6.      Bedugul…………………………………………………….   14
B.     OBJEK WISATA SENI DAN BUDAYA……………………..   14
1.      Jogger ……………………………………………………...  14
2.      Tari Barong………………………………………………...   14
3.      Monument Braja Sandi…………………………………….    15
4.      Cening Bagus………………………………………………   15
5.      Pasar Seni Sukawati………………………………………..   15
BAB    IV.       PENUTUP…………………………………………………………  16
A.     Simpulan……………………………………………………….   16
B.     Hambatan………………………………………………………   16
C.     Saran…………………………………………………………… 16
DAFTAR PUSTAKA…………………………...…………………………………  17

BAB I
PENDAHULUAN

A.     Latar Belakang Masalah
Negara Indonesia adalah negara kepulauan diantara pulai bali, merupakan kepulauan yang dikenal masyarakat internasional karena keadan keindahan alamnya dan kebudayaan yang beraneka ragam yang unik dan khas selain itu pusat bali merupakan devisa Negara dalam bidang pariwisata baik domestic maupun manca Negara dan dianggap sebagai urat nadi perekonomian terhadap jaringan-jaringan perkembang secara makhruh.
Disamping itu dinyatakan bahwa wisatawan dalam negeri terus dikembangkan dan diserahkan untuk memupuk rasa cinta tanah air dan bangsa, serta menanamkan rasa jiwa semangat dan nilai-nilai bangsa dalam rangka rasa persatuan nasional

B.     Alasan Pemilihan Judul
Pulau bali merupakan pulau yang memiliki daya teknik yang sangat indah lewati panorama alam budaya dan adat istiadat sehingga mampu menarik wisatawan manca dan wisatawan nusantara untuk mengunjungi pulau bali.
Hal ini mengakibatkan penulis ingin memberikan sedikit gambaran tentang kebudayaan kesenian dan objek wisata serta adat istiadat yang berada dipulau bali. Dengan adanya alas an tersebut, maka penulis memberikan judul tulisan ini ’’Keunikan Objek Wisata dan Keanekaragaman Budaya Masyarakat Pulau  Bali’’.

C.     Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan dari laporan ini adalah untuk memenuhi sebagian syarat-syarat untuk Ujian Sekolah/Ujian Nasional ( US / UN ), serta menambah wawasan pengetahuan tentang objek - objek wisata yang ada di pulau bali dan beberapa kebudayaan yang ada pada masyarakat pulau bali.




D.    Metode Penulisan
Dalam penyusunan karya tulis ini, penulis memperoleh bahan yang diuraikan dalam bentuk laporan dengan cara :
1.      Metode Observasi
Yaitu cara yang dilakukan dengan pengamatan langsung ketempat objek yang ada di pulau bali.

2.      Metode Interview.
Yaitu penulisan dengan cara mengadakan wawancara secara langsung dengan para pemandu yang ada di tempat tersebut.

3.      Metode kepustakaan.
Yaitu metode pengumpulan data dengan cara membawa buku-buku atau brosur yang ada hubungannya dengan laporan yang telah penulis susun.

E.     Waktu Pelaksanaan
Perjalanan penulis dan rombongan study tour SMA Negeri 1 Ulujami dilaksanakan pada tanggal 26-30 April. Adapun jadwal sebagai berikut :

Hari pertama selasa 26 April 2011
06.30 WIB             : Rombongan berkumpul di SMA Negeri 1 Ulujami
07.00 WIB             : Apel dan mendapatkan pengarahan dari bapak kepala
                          Sekolah.
08.12 WIB             : Rombongan diberangkatkan menuju kepulau bali.
13.30 WIB             : Ishoma dirumah makan pasuruan.
14.30 WIB             : Melanjutkan perjalanan.
17.45 WIB             : Ishoma dirumah makan saradan.
19.08 WIB             : melanjutkan perjalanan.

Hari kedua, Rabu 27 April 2011
04.30 WIB             : Tiba dipelabuhan ketapang.
05.15 WIB             : Menyebrang dari pelabuhan Ketapang menuju
                                kepelabuhan Gilimanuk.
07.30 WITA          : Tiba dipelabuhan Gilimanuk dan melanjutkan
                                perjalanan.
09.15 WITA          : Mandi dan makan pagi dirumah makan madinah.
11.00 WITA          : Melanjutkan perjalanan menuju Tanah Lot.
12.45 WITA          : Tiba ditanah lot.
15.45 WITA          : Melanjutkan perjalanan menuju Joger Menggunakan
                                angkutan umum yang disebut komotra.
16.00 WITA          : Tiba di Joger.
                        17.05 WITA          : Meninggalkan Joger dan melanjutkan perjalanan    
                                                        menuju Pantai Kuta.
17.15 WITA          : Tiba d pantai kuta.
18.03 WITA          : Meninggalkan pantai kuta dan melanjutkan perjalanan 
                                Kehotel.
19.25 WITA          : Tiba dihotel dan dilanjukan dengan pembagian kamar.
20.00 WITA          : Makan Malam.
23.00 WITA          : Tidur Malam.

Hari ketiga, Kamis 28 April 2011.
04.00 WITA          : Bangun tidur, mandi, sholat subuh.
07.00 WITA          : Makan pagi dan persiapan mengunjungi tempat-tempat
                                Wisata.
08.00 WITA          : Mulai perjalanan menuju Tanjuk Benua.
08.20 WITA          : Tiba di Tanjung Benua.
09.55 WITA          : Meninggalkan Tanjung Benua dan melanjutkan  
  perjalanan Ke Tari Barong.
11.30 WITA          : Tiba di Tari barong.
12.30 WITA          : Meninggalkan Tari Barong dan maelanjutkan   
   perjalanan menuju makan siang dan berbelanja oleh-
   oleh dicening  Bagus.
12.45 WITA          : Makan siang dan belanja oleh-oleh di Cening Bagus.
13.53 WITA          : Meninggalkan Cening Bagus dan melanjutkan menuju
   pasar Seni Sukawati.
14.30 WITA          : Tiba dipasar seni sukawati untuk berbelanja oleh-oleh.
15.30 WITA          : Meninggalkan pasar seni sukawati dan melanjuktakan
  perjalanan menuju monument Braja Sandi.
16.30 WITA          : Tiba di Monumen Braja Sandi.
17.30 WITA          : Meninggalkan Monumen braja sandi dan melanjutkan
  perjalanan menuju pantai sanur.
17.45 WITA          : Tiba di pantai sanur
18.10 WITA          : Meninggalkan pantai sanur dan kembali menuju Hotel.
19.45 WITA          : Tiba dihotel.
20.30 WITA          : Makan Malam.
23.30 WITA          : Tidur Malam.
Hari Ke-empat, Jum’at 29 April 2011
04.00 WITA          : Bangun Tidur, Mandi, Sholat Subuh
06.00 WITA          : Berkemas – kemas untuk check out
07.00 WITA          : Makan Pagi
08.00 WITA          : Check Out dan melanjutkan perjalanan menuju hutan Sangeh
10.00 WITA          : Tiba di Hutan Sangeh
11.00 WITA          : Meninggalkan Hutan Sangeh dan melanjutkan perjalanan menuju Danau Bedugul
13.45 WITA          : Tiba di Danau Bedugul
15.20 WITA          : Meninggalkan danau Bedugul dan melanjutkan perjalanan menuju pelabuhan Gilimanuk untuk kembali menuju SMA NEGERI 1 Ulujami
17.30 WITA          : Tiba di Pelabuhan Gilimanuk
17.45 WITA          : Menyebrang dari Pelabuhan Gilimanuk Menuju Pelabuhan Ketapang
18.00 WITA          : Tiba di Pelabuhan Ketapang
18.05 WITA          : Melanjutkan perjalanan menuju rumah makan
18.30 WITA          : Tiba di Rumah Makan
18.55 WITA          : Melanjutkan perjalanan
Hari Ke-lima, Sabtu 30 April 2011
05.00 WIB             : Transit di Pom Bensin untuk Sholat Subuh
05.30 WIB             : Melanjutkan perjalanan
09.35 WIB             : Makan pagi di Demak
10.15 WIB             : Melanjutkan perjalanan
13.15 WIB             : Tiba Di SMA NEGERI 1 Ulujami




F.      Objek Penulasan
Selama di Pulau Bali Penulis melakukan kunjungan di berbagai obyek wisata dan budaya, untuk itu penulis akan melaporkan kegiatan yang di kunjungi seperti Tanah Lot, Joger, Pantai Kuta, Tanjung Benoa,Tari Barang , Cening Bagus, Pasar Seni Sukawati, Monumen Braja SandiPantai Sangur, Hutan Sangeh, Danau Bedegul.





























BAB II
KEADAAN UMUM PULAU DEWATA BALI

A.     Keadaan wilayah Pulau Bali
Pulau Bali adalah salah satu pulau yang terkenal akan keindahan alamnya. Bali disebut juga dengan “ Pulau Dewata” Karena pada jaman dahulu Pulau Bali adalah tempat tinggal Para Dewa, masyarakat menyembah Berhala. Pulau Bali terletak pada 7˚ LS - 8˚ LS dan 114˚ BT - 155˚ LSBT. Pulau Bali berbatasan dengan :
Sebelah Utara : Laut Bali
Sebelah Selatan : Samudra Hindia
Sebelah Timur : Selat Lombok
Sebelah Barat : Selat Bali
Setiap rumah penduduk Bali Yang beragama Hindu, Terdapat Sangsah (Pura kecil yang digunakan oleh mereka untuk sembayang ). Mereka melakukan senbayang 3x sehari dengan cara memberi sesaji pada waktu akan tidur agar mereka di beri keselamatan oleh para dewa. Karena keindahan alam, maka pulau dewata merupakan tempat wisata yang menyenangkan, dengan keistimewaan hidup penduduknya. Maka bali menjadi daerah wisata yang terkenal di seluruh dunia
            Mayoritas penduduk bali masyarakatnya beragama Hindu, yang merupakan salah satu dari lima agama yang ada dan diakui di Indonesia sistem perairan bali di sebut Subak, sedangankan sistem pertanian adalah Terasering. Sejak dulu Bali mengenal istilah keluarga berencana, yaitu dengan membatasi jumlah anak.
Ø      Anak pertama di Bali di beri gelar Ngura Rai atau Wayan
Ø      Anak kedua di Bali di beri gelar Nyoman
Ø      Anak ketiga di Bali di beri gelar Made
Ø      Anak Keempat di Bali di beri gelar Ketut





B.     Sistem Realigi dan Kepercayaan
Umat hindu memiliki 5 upacara yang disebut “ pancayanya” yang artinya 5 Pengorbanan.
-         Dewa Yadnya : Yaiti penorbnan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
-         Putra Yadnya : Pengorbanan terhadap roh atau leluhur yang telh meninggal.
-         Resi Yadnya : Pengorbanan yang dilakukan manusia agar hidupnya tenang dan tentram.
-         Manusia Yadnya : Pengorbanan nya di lakukan manusia agar aman.
-         Budak Yadnya : Pengorbanan terhadap para Dewa yang dilakukan oleh para budak’
Upacara adat di bali biasanya Geisifal Natural, disamping acara yang ada di atas, ada juga upacara yang wajib, yaitu :
-         Mapandes : Yaitu upacara yang di lakukan oleh para gadis remaja.
-         Maraju Swara : Upacara yang dilakukan oleh para gadis yang mendapat menstruasi.
-         Ngaben : Upacara pembakaran jenasah, tujuannya untuk memulangkan kembali roh – roh serta jenasah manusia

C.     Hari - Hari Besar agama Hindu
1.      Hari Raya Nyepi
Hari Raya nyepi ini dirayakan untuk tahun baru saka, pada hari ini masyarakat tidak melakukan aktifitas mulai dari memasak, bekerja, keluar rumah, bahkan menyalakan lampu, suasana pada hari raya itu benar - benar sepi dan hening sebab masyarakat bali berdoa dan beribadah setiap hari, tapi bagi anak kecil boleh menyalakan lampu tetapi harus meminta izin dulu kepada ketua adat harus di ketahui oleh para tetangga
2.      .Hari Raya Galungan
            Hari raya ini diperingati untuk merayakan kemenangan Pranma melawan anaknya atau kebaikan melawan kejahatan / kebusukan dalam kehidupan dunia hari raya ini dihalalkan untuj menuju terhadap alam semesta ciptaan tuhan.
3.      Hari Raya Kuningan
Hari raya ini diperingati untuk pemujaan terhadap alam semesta ciptaan tuhan.

D.    Macam – Macam Pura
Pura dapat dibedakan menjdi dua yitu :
1.      Klasifikasi pura menurut pemakaiannya :
a)      Pura keluarga digumsksn untuk satu keluarga.
b)      Pura Basabih digunakan untuk yang berdominasi di pulau Bali.
2.      Klasifikasi menurut Fungsinya Pura
a)      Pura Sajara, sebgai tempat untuk menyembah Dewa Wisnu.
b)      Pura Dosa, sebagai tempat untuk menyembah Dewa Brahmana.
c)      Pura Duain, sebagai tempat untuk menyembah Dewa Syiwa.

E.     Keadaan Penduduk Pulau Bali
Hukum masyarakat yang terkenal di bali adalah Banjar yang di pimpin oleh Oceh Klian Banjar, Klian Banjar yang bertugas menyelesaikan persoalan – persoalan adat dan berwenang mengurusi pertanian dan irigasi, sistem pengiran di bali disebut Subek yang di pimpin oleh kalian banjar.
Disamping banjar dan subek, juga dikenal organisasi yang disebut Seka, Seka adalah perkumpulan yang bergerak di bidang tertentu misalnya Saka Taruna (perkumpulan pemuda), Saka Pra (perkumpulan gadis) dan masih banyk lagi, tiap banjar memiliki pura sendiri – sendiri yang disebut Pura Desa, yakni tempat untuk memuja Dewa.

F.      Potensi Pariwisata Pulau Bali
Pulau bali sangat menarik perhatian para wisatawan baik Domestik maupun mancanegara. Hal itu tidak lain karena pulau bali memiliki keindahan yang masih akami, selain itu karena tingginya nilai – nilai budaya di Pulau Bali yang sangat jelasdalam bidang seni akar, tari, dan banyak lainnya.
      Jadi bahwa pulau bali memiliki potensi pariwisata yang tinggal tidak mengharapkan kalau pulau bali sangat terkenal di belahan dunia, bali yang sejuk dan dulu dikenal sebagai daerah wisata perepatan kenyataan yang telah diterima di hati detiap orang yang pernah datang ke Pulau bali. Pesan umumnya hal ini yang menarik para wisatawan untuk datang ke Pulau Bali.




BAB III
OBJEK WISATA ALAM DAN BUDAYA DI BALI

A.     OBYEK WISATA ALAM
1.      Pura Tanah Lot
Objek wisata ini terletak di sebelah selatan Babunan tepatnya pantai selatan, kuran lebih 30 km dari kota Denpasar atau lebih tepatnya terletak di desa Bruban Kecamatan Kediri Kabupaten Tabanan,. Di atas pantai yang curam itu terdapat pura tanah Lot. Dibawah pura ada mata air suci yang menglir dari batu – batu besar 4000 kg ( 4 ton ) yang jumlahnya ± 300 buah dan sebagian batu ini adalah kiriman yang datang dari negeri untuk melindungi terjangan dari ombak besar di sebelah pantai, kita dapat  mengunjungi ular suci yang konon berusia ± 500 tahun lebih, yang terdapat di kaki bukit karang , menurut cerita ular tersebut adalah jelmaan dari Selendang Istri Tuan Semeri yang di sobek dan dibuang di sekitar pura tersebut. Maka dari itu bali terkenal dengan pulau Dewata pulau dengan 10000 Pura.
Pura Tanah Lot

2.      Pantai Kuta
Pantai Kuta terletak sekitar 2 km sebelah selatan Bandara Nangruh Rai Tuban atau sekitar 10 km dari kota Denpasar. Dahulu kuta dan pantai Kuta adalah daerah perkampungan nelayan yang keberadaannya sepi dan sekitarnya banyak sekali semak belukar. Dan sekarang telah berubah menjadi kota kecil Internasional lengkap dengan sarana pra sarana nya penunjang pariwisata. Pantai nya yang berpasir putih sangat digemari para pariwisata untuk berjemur. Menikmati matahari terbenam ataupun ber selancar dan renang.
3.      Tanjung Benoa
a.       Pantai Tanjung Benoa
Terletak disebelah utara kawasan BTOC Nusa Dua sekitar 13 KM dari Bandara Nangru Rai, Tuban pesisir timur pantai tanjung Benoa merupakan pantai berpasir putih dan indah sebagai tempat menyaksikan Matahari terbit dan sering digunakan untuk berenang serta kegiatan wisata Tirta, pantai Tanjung Benoa bisa disebut juga pantai atau taman bermain walaupun permainannya tak terlalu banyak namun permainannya di pantai ini sangat mengesankan seperti Parangseling, Skiboart, Banana Buts, dan lain – lain. Dengan adanya wisata ini dapat memberikan kesan tersendiri, dan menjadi pengalaman yang bisa dicoba.

b.      Pelestarian Penyu Deluang sari Tanjung Benoa
Terletak pada kawasan Tanjung Benoa sekitar 13 KM dari Bandara Nangruh Rai, Tuban. Daerah Deluang Sari merupakan sebuah data kecil di kawasan Tanjung Benoa. Oleh penduduk setempat digunakan untuk penangkaran penyu dan pertunjukan penyu, dan pertunjukan berbagai satwa. Pada saat air pasang untuk menunjukkan lokasi tersebut harus menggunakan boat atau perahu ( Jangkung ) selama 10 Menit. Disekitar lokasi tersebut merupakan kawasan hutan bakau ( mangrove ) yang di lindungi oleh Negara.
4.      Pantai Sanur
Pantai Sanur merupakan pantai yang ombaknya landai keindahannya mempesona dari pantai ini. Dari sebelah barat kita jumpai sebuah bungalow, dari pantai ini adalah peninggalan dan pelukis barat yang bernama “Lemayeur” yang sampai saat ini terkenal dengan nama “ Museum Le Muyeur” yang sampai saat ini diurus dipelihara oleh istrinya yaitu seorang wanita Bali yang bernama Ni Polok.
Fasilitas – fasilitas yang tersedia adalah Hotel. Bungalow rumah makan, Souvenir Shop tempat parker, di depan pantai Sanur tersebut juga terdapat sebuah Hotel besar di Bali yang bernama Hotel Bali Beah. Kegiatan yang dapat dilakukan disini antara lain : rekreasi santai, mandi – mandi, berlayar dan sebagainya.
5.      Hutan Sangeh
Sangeh adalah sebuah hutan yang dihuni oleh kera – kera, jumlah penghuni hutan ini sekitar 500 ekor. Kera – kera ini belum jinak sehingga kadang mereka merebut barang yang dipegang para pengunjung. Dihutan ini juga terdapat beberapa toko yang menjual beberapa souvenir dan lain – lain. Kadang kera – kera yang ada di hutan ini juga sering mengambil barang – barang yang ada di toko tersebut. Maka agar kera – kera tersebut tidak datang lagi dan mengganggu, di setiap toko di beri patung – patung kera.
Dihutan ini juga terdapat pohon yang sangat besar dan memiliki bentuk yang aneh dan berlubang. Dari lubang tersebut terlihat akar yang menyerupai alat kelamin laki – laki dan perempuan dan sehingga pohon tersebut dinamakan “WIT LANANG WADON”
       
Penghuni Hutan Sangeh                      Wit Lanang Wadon


Hutan Sangeh


  1. Bedugul
Danau Bedugel terletak di kecamatan Batariti ± 26.666  Km dari kota Tabanan. Danau Bedugul merupakan suatu peristiwa yang terletak pada ketinggian ± 124 M di atas air laut. Daerahnya sangat sejuk dengan temperatur rata – rata 80º C pada malam hari dan 24º C pada siang hari. Danau di kawasan ini memiliki tiga buah danau yang di kelilingi bukit – bukit yang indah satu diantaranya adalah yang bernama “Danau Betaran” danau ini adalah danau yang terbesar. Disekitar danau ini terdapat tempat pemujaan untuk memohon keselamatan pada arwah leluhur.

B.     OBJEK WISATA SENI DAN BUDAYA
  1. Joger
Joger adalah tempat pembelanjaan bermacam – macam yaitu seperti kaos, lukisan dan hasil karya lainnya. Produk – produk di Bali ini tidak dijual di tempat lain, karena itu produk ini diburu para wisatawan karena barang – barang yang berkualitas baik dan selalu mengikuti perkembangan zaman. Berhubung tempatnya kecil dan sempit sehingga kita harus antri dan berdesak – desakan. Produk Joger ini biasanya digunakan sebagai tanda seseorang pernah ke Bali. Karena produk ini hanya ada di Bali.


  1. Tari Barong
Tari Barong adalah seni tari yang menggambarkan kehidupan masyarakat Bali masa lampau dan mengajarkan baik buruknya tindakan seseorang seperti pertarungan kebijakan melawan kebinasaan. Pertarungan diawali dengan alunan gamelan, gendang dalam satu kali pertunjukan pengunjung bisa menikmati 5 babak.
  1. Monumen Braja Sandi
Monumen Baja Sandi merupakan monumen jaman dahulu, bangunan ini terlihat sangat besar dan tinggi tempat ini dilihat dari depan sangat besar. Ketika kita menuju monumen kita harus melewati tangga, ketika kita memasuki depan monumen terdapat kolam ikan yang sangat cantik, selanjutnya kita akan naik kelantai dua kita bisa melihat sejarah pada zaman purba setelah itu naik kelantai atas kita bisa melihat kota Bali dari atas.
  1. Cening Bagus
Di tempat ini merupakan salah satu pusat perbelanjaan di Bali di tempat ini menyediakan oleh – oleh khas Bali seperti makanan, baju dan lain – lain. Ketika berada di tempat ini kita dimanjakan berbagai macam oleh – oleh yang unik, bagus dan simple, dan harganya terjangkau.
  1. Pasar Seni Sukawati
Terletak di desa Sakawati kecamatan Sakawati kabupaten Gianyar. Tempat ini juga pusat pembelanjaan oleh – oleh wisatawan lokal maupun manca negara, menjual berbagai macam kerajinan tangan, patung dan karya lainnya. Pasar Seni Sakawati adalah tempat perbelanjaan yang tidak pernah sepi pengunjungnya karena sering didatangi oleh para wisatawan untuk berbelanja ataupun hanya melihatnya.  




















BAB IV
PENUTUP


A.     Simpulan
Setelah penulis melakukan staditur ke pulau Bali, maka penulis mengambil kesimpulan sebagai berikut :
1.      Dengan melakukan pengamatan terhadap objek wisata berguna untuk menambah wawasan akan budaya daerah.
2.      Dengan keindahan panorama di Bali, dapat meningkatkan devisa negara melalui wisata.
B.     Hambatan
Dalam menyusun serta menulis laporan ini, penulis mengalami hambatan antara lain :
1.      Keterbatasan pengetahuan penulis
2.      Wisata singkat yang diberikan kepada penulis untuk mengamati objek wisata yang disetujui .
3.      Objek yang teramat jauh sehingga memerlukan banyak tenaga waktu dan biaya.
C.     Saran
1.      Kita harus bisa menjaga dan melestarikan kebudayaan dan keindahan Pulau Bali
2.      Keamanan di objek – objek wisata Pulau Bali harus di perketat guna menjaga keselamatan wisatawan.
3.      Jagalah kebersihan di semua objek – objek wisata di Pulau Bali.



 
DAFTAR PUSTAKA


Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1996. Pedoman Umum Ejaan yang Disempurnakan.
Jakarta Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar